Saturday, January 25, 2014

Optimalisasi ruang atap (loteng)

Memaksimalkan pemakaian semua ruang dalam hunian adalah hal wajar dalam hunian mungil yang dipandang “miskin” luas ruang. Termasuk di sini adalah memanfaat ruang atap (loteng). Sebelum membangun sebuah ruang di bawah loteng, dipastikan ketinggiannya dengan atap rumah tidak terlalu sempit. Minimal orang dewasa bisa berdiri nyaman di lokasi tersebut dan dibuat seaman mungkin bagi anak-anak, serta anggota keluarga lainnya.


Sebuah loteng dapat digunakan sebagai sebuah kamar tidur ekstra, ruang belajar, ruang kerja atau ruang penyimpanan. Hal ini merupakan solusi yang sangat baik untuk penambahan kamar. Banyak rumah-rumah modern yang tidak sesuai untuk konversi sisa ruang atap yang sangat beragam. Dalam hal ini perlu dipastikan bahwa semua jendela baru atau skylights telah ditempatkan dengan benar benar untuk ventilasi, jika memang mau dijadikan sebuah kamar huni.

Masalah yang perlu diatasi pada ruang loteng adalah penghawaan dan pencahayaan, karena letaknya paling atas. Terlebih kondisi ruang di bawah atap cenderung panas di siang hari, dan sangat perlu aliran udara yang maksimal.

Beberapa langkah dalam memanfaatkan ruang loteng:
  • Mempertimbangkan bagaimana akses memasuki ruang loteng.
  • Jika tangga atau ketinggian normal pintu sudah ada, maka tinggal membuat jalan keluar-masuknya saja. Hal ini untuk menentukan posisi tangga untuk naik-turunnya.
  • Menilik Kekuatan Bangunan, bagaimana daya dukung penyangga atau pondasi rumah mengingat masih ada ruang di bawahnya.
  • Jika dijadikan ruang penyimpanan atau kamar tinggal, hal yang harus dilakukan adalah memastikan agar ruangan tersebut dapat menampung beban berat dari setiap benda yang ingin disimpan.
  • Tentukan maksimum tinggi plafon dari ruang loteng, karena bisa berpengaruh kepada fungsi yang akan digunakan. Ingatlah, tinggi plafon yang sempit membuat jarak injak lantai menjadi pendek.
  • Atur sirkulasi udara dengan menimbang penggunaan penghawaan alami atau buatan. Sebagai pilihan terbaik, bisa menggunakan lubang angin, exhaust fan atau jendela, dan dapat pula memasangkan air conditioning (AC).
  • Mengatur penerangan maksimal, misalnya mengganti beberapa genteng atau penutup atap dengan bahan kaca yang kuat. Atau dengan jendela yang menghadap ke atas untuk memungkinkan cahaya masuk saat siang hari dan hanya memakai lampu saat menjelang malam saja.